28 October 2011

:: Aku Ingin Jadi Bidadari ::



“Sebaik-baik wanita ialah yang tidak memandang dan tidak dipandang oleh lelaki.”
Aku tidak ingin dipandang cantik oleh lelaki. Biarlah aku hanya cantik di matamu. Apa gunanya aku menjadi perhatian lelaki andai murka Allah ada di situ.

Apalah gunanya aku menjadi idaman banyak lelaki sedangkan aku hanya bisa menjadi milikmu seorang.

Aku tidak merasa bangga menjadi rebutan lelaki bahkan aku merasa terhina diperlakukan sebegitu seolah-olah aku ini barang yang bisa dimiliki sesuka hati.
Aku juga tidak mau menjadi penyebab kejatuhan seorang lelaki yang dikecewakan lantaran terlalu mengharapkan sesuatu yang tidak dapat aku berikan.
Bagaimana akan kujawab di hadapan Allah kelak andai ditanya? Adakah itu sumbanganku kepada manusia selama hidup di muka bumi?
Kalau aku tidak ingin kau memandang perempuan lain, aku dululah yang perlu menundukkan pandanganku. Aku harus memperbaiki dan menghias peribadiku karena itulah yang dituntut oleh Allah.
Kalau aku ingin lelaki yang baik menjadi suamiku, aku juga perlu menjadi perempuan yang baik. Bukankah Allah telah menjanjikan perempuan yang baik itu untuk lelaki yang baik?
Tidak kunafikan sebagai remaja, aku memiliki perasaan untuk menyayangi dan disayangi. Namun setiap kali perasaan itu datang, setiap kali itulah aku mengingatkan diriku bahwa aku perlu menjaga perasaan itu karena ia semata-mata untukmu.
Allah telah memuliakan seorang lelaki yang bakal menjadi suamiku untuk menerima hati dan perasaanku yang suci. Bukan hati yang menjadi labuhan lelaki lain. Engkau berhak mendapat kasih yang tulen.
Diriku yang memang lemah ini telah diuji oleh Allah saat seorang lelaki ingin berkenalan denganku. Aku dengan tegas menolak, berbagai macam dalil aku kemukakan, tetapi dia tetap tidak berputus asa.
Aku merasa seolah-olah kehidupanku yang tenang ini telah dirampas dariku. Aku bertanya-tanya adakah aku berada di tebing kebinasaan? Aku beristigfar memohon ampunan-Nya. Aku juga berdoa agar Pemilik Segala Rasa Cinta melindungi diriku dari kejahatan.
Kehadirannya membuatku banyak memikirkan tentang dirimu. Kau kurasakan seolah-olah wujud bersamaku.
Di mana saja aku berada, akal sadarku membuat perhitungan denganmu. Aku tahu lelaki yang menggodaku itu bukan dirimu. Malah aku yakin pada gerak hatiku yang mengatakan lelaki itu bukan teman hidupku kelak.
Aku bukanlah seorang gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup. Siapalah diriku untuk memilih permata sedangkan aku hanyalah sebutir pasir yang wujud di mana-mana.
Tetapi aku juga punya keinginan seperti wanita yang lain, dilamar lelaki yang bakal memimpinku ke arah tujuan yang satu.
Tidak perlu kau memiliki wajah setampan Nabi Yusuf Alaihisalam, juga harta seluas perbendaharaan Nabi Sulaiman Alaihisalam, atau kekuasaan seluas kerajaan Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wassalam, yang mampu mendebarkan hati jutaan gadis untuk membuat aku terpikat.

Andainya kaulah jodohku yang tertulis di Lauh Mahfuz, Allah pasti akan menanamkan rasa kasih dalam hatiku juga hatimu. Itu janji Allah.

Akan tetapi, selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan dibazirkan perasaan itu karena kita masih tidak mempunyai hak untuk membuat begitu.

Juga jangan melampaui batas yang telah Allah tetapkan. Aku takut perbuatan-perbuatan seperti itu akan memberi kesan yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak.
Permintaanku tidak banyak. Cukuplah engkau menyerahkan seluruh dirimu pada mencari redha Illahi.
Aku akan merasa amat bernilai andai dapat menjadi tiang penyangga ataupun sandaran perjuanganmu.
Bahkan aku amat bersyukur pada Illahi kiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juangmu, mengulurkan tanganku untukmu berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan Allah dengan kemenangan atau syahid itu.
Akan kukeringkan darah dari lukamu dengan tanganku sendiri. Itu impianku. Aku pasti berendam airmata darah, andainya engkau menyerahkan seluruh cintamu kepadaku.
Cukuplah kau mencintai Allah dengan sepenuh hatimu karena dengan mencintai Allah, kau akan mencintaiku karena-Nya. Cinta itu lebih abadi daripada cinta biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga.
Seorang gadis yang membiarkan dirinya dikerumuni, didekati, diakrabi oleh lelaki yang bukan muhrimnya, cukuplah dengan itu hilang harga dirinya di hadapan Allah. Di hadapan Allah. Di hadapan Allah.
Yang dicari walau bukan putera raja, biarlah putera Agama.
Yang diimpi, biarlah tak punya rupa, asal sedap dipandang mata.
Yang dinilai, bukan sempurna sifat jasmani, asalkan sihat rohani dan hati.
Yang diharap, bukan jihad pada semangat, asal perjuangannya ada matlamat.
Yang datang, tak perlu rijal yang gemilang, kerana diri ini serikandi dengan silam yang kelam.
Yang dinanti, bukan lamaran dengan permata, cukuplah akad dan janji setia.
Dan yg akan terjadi, andai tak sama dgn kehendak hati, insyaAllah ku redha ketetapan Illahi..
Wahai wanita, ku ingatkan diriku dan dirimu, peliharalah diri dan jagalah kesucian.. semoga redha Allah akan sentiasa mengiringi dan memberkati perjalanan hidup ini.



info dari: www.diarihati.com

20 October 2011

:: Bila Cik Husna Tak Sihat ::

Assalamualaikum...hari ni takda mood langsung nak wat kerja...tapi disebabkan tanggungjawab Cik Husna sebagai seorang pekerja, tapi wat jgak kerja yang semakin hari kalau ditinggalkan akan menimbun seperti bukit..huhuhu...

dah berapa malam Cik Husna tak bleh tidur, habis sengal satu badan, kepala pening, gusi bengkak, seram sejuk ja satu badan Cik Husna ni...adoyaiiii....aktiviti menjahit pun dah dikurangkan sebab rasa macam penat sngat...kerja dari pagi sampai la malam...rehat pun masa tidur ja...mau la tak jadi macam ni....orang suruh makan ubat tak mau...ketegaq!!!! kan dah susah...

alhamdulillah.... masih berdaya lagi nak buat kerja, kalau tak dah lama g klinik ambik MC...dalam sejarah tahun ni Cik Husna tak pernah lagi melangkah kaki pergi ke klinik atau hospital. sakit sket2 tu buat tak tau ja...pastu baik la sendiri nnt...Cik Husna ni plak ada alahan sinus, selsema time sejuk tu mmg dah biasa sngat...ni pun kaki rasa sejuk sngat....badan plak panas...mcm mn tu...????

haish....malam ni Cik Husna nak rehat puas2...tak nak pegang jarum n benang mlm ni...boleh ke ek????huhuhuhu...lagi 2 minggu dah nak raya haji...baju customer tak siap lagi, n yang penting skali baju my mom...kena siapkan tu...insyaAllah, sempat kot....ok la, Cik Husna nak sambung lagi sket kerja sebelum balik...

p/s: balik nanti jangan lupa makan ubat yer Cik Husna (pesan kat diri sendiri)..orang yang paling pemalas makan ubat...=]

13 October 2011

:: Mengantuk ::


Mengantuk aku wei!!! Malam tadi mcm biasa aktiviti memanik sampai kol 1.30 pagi...hahaha, baru padan muka sendiri kan..Minggu lepas banyak aktiviti yang dibuat sampai dah seminggu baju yang satu ni tak siap2...semalam kena la pulun coz hari ni dah nak bg kat tuannya....tambah plak ngan sakit belakang...adoyaiii~~~rasa mcm nak berbaring kat bawah meja ni ja....hahaha~~

Nak tido kejap ke tak nak??? takot nanti kantoi ngan bos...dah la hari ni bos dah masuk ofis, 3 hari pegi kursus kat Langkawi...keja ada ag tak settle ni...muahahahaha~~~~apa yer nak buat untuk hilangkan rasa ngantok..!!!!

Jeng jeng jeng.........
 
 
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
 tak tau nak watpa la...sbb kat ofis, takkan nak main game plak..hahaha...
cuba  tengok gambar ni....kan best kalau dapat tido mcm baby ni...

12 October 2011

:: Kehidupan ::

♥ ~Kehidupan manusia itu seperti sebuah buku, sampul depan adalah tanggal lahir, sampul belakang tanggal kematian, tiap lembarnya adalah hari2 dalam hidup kita, ada buku yang tebal dan juga ada buku yang tipis. Hebatnya,seburuk apapun halaman sebelumnya,selalu tersedia halaman selanjutnya yang bersih, baru & tiada cacat. Seburuk apapun hari kelmarin,Allah selalu menyediakan hari yang baru untuk kita memperbaiki kesalahan yg kelmarin, melanjutkan alur cerita yang sudah ditetapkanNya. Semoga Allah meredhai langkah kita... ~ ♥

10 October 2011

:: Hati ::


Assalamualaikum..hari ni Cik Husna nak berjiwang2 sket..huhuhu…tak tahu kenapa sejak akhir2 ni hati ni rasa macam gelisah sangat…suka sangat nak terasa bila terbaca kisah2 sedih…ye la kan, sapa yang mengetahui isi hati seseorang tu…takkan ada sesiapa yang dapat menyelami seberapa dalamnya hati seseorang itu…
Kadang2 bila kita melihat seseorang tu tersenyum, apakah benar-benar dia bahagia dengan hidupnya..bila seseorang itu menangis adakah bererti dia sedang bersedih…hati, takkan ada sesiapapun yang mampu meneka dengan pasti sedalam mananya hati kita sendiri, dan kadangkala kita sendiri pun tidak dapat memahami apa yang ada di dalam hati.
 Apa yang dilihat di luar belum tentu itu mencerminkan apa yang ada di dalam hati.  Bukan bererti perlu hipokrit tetapi kadang – kadang orang lain tidak perlu tahu apa yang sebenarnya kita rasakan saat itu. Apabila kita bahagia tidak perlu kita memperlihatkan kebahagian itu secara berlebihan kepada orang lain. Ketika kita bersedih tidak perlu juga mereka mengetahui seberapa sakit yang menimpa kita hingga membuat kita bersedih.
Begitu juga ketika hati kita merasa jengkel, jangan sampai orang lain kena getahnya. Cukuplah kita sendiri yang mengetahuinya dan Allahlah tempat kita menumpahkan segala rasa yang ada di hati, hanya Allah tempat kita mengadu, tempat kita berserah diri. “Cukuplah Allah menjadi Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik Pelindung.”
Waktu ini, disuatu tempat ada hati yang begitu bahagia, seolah – olah  ia ingin tersenyum setiap saat. Ya, di sana ada hati yang berbunga-bunga kerana akan memiliki apa yang sangat dia harapkan selama ini, dia sedang menunggu hari besar dalam hidupnya. Saya dapat membayangkan bagaimana hati yang dipenuhi dengan kebahagiaan, kesenangan dan suka cita.
Tetapi sebaliknya, disini ada hati yang terluka kerananya, sedih kerana kebahagiaan yang dirasakan olehnya. Tahukah dia bahawa ada hati yang sakit disaat dia sedang merasakan kebahagiaan yang sempurna? Tahukah dia bahawa ada seseorang ingin menangis ketika dia tersenyum dan ketawa?
Dalamnya hati siapa yang tahu? senyum kita masih ada, tawa kita kadang masih terlihat dan gurauan itu juga masih kita berikan kepada setiap orang di dekat kita, tidak ada yang tahu bahawa disebalik apa yang mereka lihat dari mimik wajah & tingkah laku kita sebenarnya kita sedang terluka.
Kita ingin menangis saat itu, tetapi tidak ada yang tahu tentang itu. Hanya Allah dan kita sahaja  yang mengetahui dalam hati, hanya Allah tempat kita mengembalikan semua rasa di dalam hati, hanya Allah pengubat sakit & lara hati ini. Hanya  dengan mengingat Allahlah kita berusaha menenangkan hati ini ketika kebahagiaan seseorang  merenggut kebahagian kita, ketika tidak ada seorangpun yang memahami perasaan dalam hati kita.
Aku sedar yang aku hanyalah insan biasa yang penuh kekurangan, tapi aku juga masih ada hati dan perasaan. Andai kata inilah pengakhirannya, aku redha atas segalanya. Mana mungkin pipit terbang bersama helang, dan mana mungkin batu akan sama dengan permata…InsyaAllah, aku pasti apa yang berlaku selama ini hanyalah ujian Allah ke atas hamba yang disayangiNya…pasti ada hikmah di sebalik apa yang menimpa diri aku selama ini…..aku mesti melupakan apa yang dah terjadi dan memulakan hidupku yang baru…aku percaya di luar sana lebih ramai insan yang terpaksa menempuhi banyak dugaan dan rintangan dalam meneruskan kehidupan ini…

06 October 2011

:: Sakit ::

assalamualaikum..kadang kadang rasa sedih bila hati disakiti, dibenci, tapi hidup ini singkat sangat, malas nak fikirkan kenapa orang tu benci, kenapa dia ni suka sakitkan hati, tak perlu susahkan fikiran memikirkan sebab musababnya sebab manusia ni sentiasa penuh dengan segala ketidakpuasan hati


cuma satu perkara yang Cik Husna pelajari, seorang membenci seribu yang datang penuh dengan kasih sayang, makanya manusia ini tidak akan kurang dengan kasih sayang, jika kita juga tidak kedekut dengan rasa kasih sayang <3<3<3